Jumat, 18 Januari 2008

JAVA MOBILE

MEMULAI PEMROGRAMAN MOBILE

In this section, we will be delving into writing, building, using the emulator and
packaging J2ME applications. The Integrated Programming Environment that we will use
is NetBeans 4.1 (www.netbeans.org) and NetBeans Mobility Pack.

Pada bagian ini, kita akan menggali tentang menulis, membangun, menggunakan
emulator dan melakukan packaging aplikasi J2ME. Integrated Programming Environment yang akan kita gunakan adalah NetBeans 4.1 (www.netbeans.org) dan NetBeans Mobility Pack.

Pengenalan
IDE (Integrated Development Environment) adalah sebuah lingkungan pemrograman (programming environment) yang memiliki GUI builder, text atau code editor, compiler dan/atau interpreter dan debugger. Dalam hal ini, NetBeans Mobility Pack juga memiliki device emulator. Fasilitas ini bisa membuat kita melihat program kita pada device yang sesungguhnya.

"Hello, world!" MIDlet
Kita sudah mempelajari pada bagian sebelumnya tentang daur hidup MIDlet (MIDlet's life cycle). MIDlet mulai hidup ketika MIDlet dibuat oleh Application Management System (AMS) pada device.

Agar kita dapat membuat MIDlet, kita harus membuat subclass dari MIDlet class dari javax.microedition.midlet package. Kita juga harus melakukan override atau implement pada method: startApp(), destroyApp() dan pauseApp(). Method-method tersebut adalah method yang diperlukan oleh AMS untuk menjalankan dan mengkontrol MIDlet.

Tidak seperti program Java pada umumnya dimana method main() hanya digunakan sekali pada jalannya program, method startApp() mungkin akan dipanggil lebih dari sekali dalam daur hidup MIDlet. Sehingga Anda diharuskan tidak membuat satu inisialisasi code pada method startApp(). Daripada, anda dapat membuat MIDlet
consturctor dan melakukan inisialisasi di situ.

Berikut ini adalah code program MIDP pertama kita:
/*
* HelloMidlet.java
* Created on July 8, 2000, 9:00 AM
*/
import javax.microedition.midlet.*;
import javax.microedition.lcdui.*;
/**
*
*/
public class HelloMidlet extends MIDlet implements CommandListener {
Display display;
Command exitCommand = new Command("Exit", Command.EXIT, 1);
Alert helloAlert;

public HelloMidlet(){
helloAlert = new Alert(
"Hello MIDlet", "Hello, world!",
null, AlertType.INFO
);

helloAlert.setTimeout(Alert.FOREVER);
helloAlert.addCommand(exitCommand);
helloAlert.setCommandListener(this);
}

public void startApp() {
if (display == null){
display = Display.getDisplay(this);
}
display.setCurrent(helloAlert);
}

public void pauseApp() {
}
public void destroyApp(boolean unconditional) {
}
public void commandAction(Command c, Displayable d){
if (c == exitCommand){
destroyApp(true);
notifyDestroyed(); // Exit
}
}
}

Selanjutnya kita akan mempelajari MIDlet pertama kita, difokuskan pada line yang penting dari code diatas:

public class HelloMidlet extends MIDlet implements CommandListener {

Seperti yang sudah kita katakan sebelumnya, kita harus membuat subclass dari MIDlet untuk membuat MIDP program. Pada line ini, kita sudah membuat subclass dari MIDlet dengan memberikan turunan kelas induk dan menamakannya HelloMIDlet.

Display display;
Command exitCommand = new Command("Exit", Command.EXIT, 1);
Alert helloAlert;

Line diatas ini adalah variabel properties dari MIDlet. Kita membutuhkan object Display (hanya ada satu diplay per MIDlet) untuk melakukan fungsi menggambar pada layar. exitCommand adalah perintah yang akan kita taruh pada layar agar kita dapat keluar dari program. Jika kita tidak memiliki perintah keluar, maka kita tidak memiliki cara untuk keluar dari MIDlet dengan benar.

public HelloMidlet(){
helloAlert = new Alert(
"Hello MIDlet", "Hello, world!",
null, AlertType.INFO
);

helloAlert.setTimeout(Alert.FOREVER);
helloAlert.addCommand(exitCommand);
helloAlert.setCommandListener(this);
}

Consturctor melakukan inisialisasi dari object Alert. Kita akan mempelajari lebih lanjut dari Alert class pada bab berikutnya. Method addCommand() pada object Alert memberikan perintah "Exit" pada layar. Method setCommandListener() memberikan informasi kepada sistem untuk memberikan semua command events ke MIDlet.

public class HelloMidlet extends MIDlet implements CommandListener {

Code "implements CommandListener" adalah untuk command/key presses, sehingga program kita mampu menghandle "command" events. Jika kita melakukan implement CommandListener, kita harus membuat method commandAction().
public void commandAction(Command c, Displayable d){
if (c == exitCommand){
destroyApp(true);
notifyDestroyed(); // Exit
}
}

commandAction() diatas hanya menghandle request untuk perintah "Exit". Method diatas akan menghentikan program menggunakan notifyDestroyed() jika perintah "Exit" dijalankan atau ditekan.

public void startApp() {
if (display == null){
display = Display.getDisplay(this);
}
display.setCurrent(helloAlert);
}

Kode diatas adalah bagian awal dari program kita ketika program kita sudah siap untuk ditampilkan oleh AMS. Perlu diingat bahwa method startApp() mungkin / bisa dimasukkan lebih dari sekali seperti pada daur hidup MIDlet. Jika MIDlet berhenti / dihentikan, seperti bila ada telepon masuk, program akan masuk ke state berhenti (pausedApp). Jika panggilan sudah selesai AMS akan kembali ke program dan memanggil method startApp() lagi. Method display.setCurrent() memberikan informasi ke sistem bahwa kita menginginkan object Alert untuk dimunculkan ke layar. Kita dapat mendapat tampilah object dengan memanggil method statis Display.getDisplay().

NetBeans Mobility Pack secara otomatis membuat Java Application Descriptor (JAD) untuk program Anda. NetBeans Mobility Pack menaruh file JAD pada folder "dist" dari folder project. Berikut ini adalah contoh file JAD yang dibuat oleh NetBeans Mobility Pack:
MIDlet-1: HelloMidlet, , HelloMidlet
MIDlet-Jar-Size: 1415
MIDlet-Jar-URL: ProjectHello.jar
MIDlet-Name: ProjectHello
MIDlet-Vendor: Vendor
MIDlet-Version: 1.0
MicroEdition-Configuration: CLDC-1.1
MicroEdition-Profile: MIDP-2.0

Sekarang kita siap untuk mengcompile, melakukan pemaketan (package) pada aplikasi MIDlet pertama kita.

Compilation dan Packaging MIDlets
Sebelum kita menggunakan integrated tools untuk mengcompile dan melakukan packaging aplikasi MIDlet (MIDlet suite), kita akan mencoba menggunakan command line.

Aplikasi MIDlet biasanya dipaketkan ke dalam sebuah file yaitu file JAR. File ini adalah file terkompres, seperti file ZIP. Pada implementasinya, Anda dapat membuka file JAR menggunakan program dekompresor file ZIP.

Aplikasi MIDlet terdiri dari:
- File JAR
- File Java Application Descriptor (JAD)
File JAR memiliki:
- File class
- Manifest file describing the contents of the archive
- File manifest yang menjelaskan isi dari arsip
- Sumber: image/icon, video, data, dll. Digunakan oleh aplikasi

File manifest, manifest.mf adalah seperti file JAD. File ini digunakan oleh application manager dari device. Beberapa field yang diperlukan oleh file manifest adalah:
- MIDlet-Name
- MIDlet-Version
- MIDlet-Vendor
- MIDlet- (dimana n adalah angka dari 1, untuk setiap MIDlet di file JAR)
- MicroEdition-Profile
- MicroEdition-Configuration

Selanjutnya kita mengcompile file source java:
javac -bootclasspath C:\WTK23\lib\cldcapi11.jar;C:\WTK23\lib\midpapi20.jar
*.java

Program Compiler Java, "javac", harus berada pada path Anda. Jika anda melihat error seperti "cannot find file" atau "not an executable", Anda bisa mengkonsultasikan dengan panduan instalasi untuk distribusi Java development kit Anda tentang bagaimana memasukkan executable PATH dari lokasi tools yang ada di Java.

Selanjutnya kita melakukan pre-verify dari file class:
preverify
-classpath C:\WTK23\lib\cldcapi11.jar;C:\WTK23\lib\midpapi20.jar;.
-d . HelloMidlet

Preverify sudah berada di wireless toolkit dari java.sun.com. Masukkan perintah ini pada sebuah baris. Langkah terakhir adalah membuat file JAR tersebut:
jar cvfm HelloMidlet.jar manifest.txt HelloMidlet.class

Program jar sudah berada di Java Development Kit, dan lokasinya harus dimasukkan pada executeable path Anda. Perintah ini akan membuat file JAR dengan nama file HelloMidlet.jar. File manifest.txt namanya diganti dengan manifest.mf pada file JAR.

Menggunakan Sun Wireless Toolkit
Sekarang kita menggunakan Sun Wireless Toolkit untuk mengcompile dan memaketkan aplikasi MIDlet / MIDlet suite (mengandung satu MIDlet)

Buka ktoolbar (dari Wireless Toolkit distribution):
Buat sebuah project:

Pada Setting window, anda dapat merubah banyak pilihan-pilihan dari beberapa opsi konfigurasi untuk project Anda. Anda dapat memilih konfigurasi yang akan bekerja, package/API yang diperlukan, konfigurasi Push Registry dan yang lain. Untuk tujuan kita
kali ini, kita akan menggunakan konfigurasi default project. Click "OK" untuk selesai membuat project.

Copy HelloMidlet.java kedalam direktori "src": Pada jendela ini berada di direktori: C:\WTK23\apps\HelloMidlet\src (dimana C:\WTK23 adalah lokasi Anda menginstall wireless toolkit). Click "Build" dan "Run":


Menggunakan NetBeans Mobility Pack
Seperti yang telah dijelaskan pada awal bab ini tentang hal yang diperlukan, NetBeans 4.1 dan NetBeans Mobility Pack harus sudah terinstall di komputer Anda.
Langkah 1: Membuat project baru
Langkah 2: Memilih kategori "Mobile"
Langkah 3: Memilih "Mobile Application"
Langkah 4: Beri nama project dan tentukan lokasinya
(Hilangkan tanda pada "Create Hello MIDlet", kita akan membuat MIDlet kita sendiri
nantinya)
Step 5: Memilih Platform (optional)
Langkah 6: Membuat sebuah MIDlet baru
Langkah 7: Memilih MIDP "Category" dan MIDlet "File Type"
Langkah 8: Memberi nama MIDlet
Langkah 9
Langkah 10: Mengganti code yang dibuat secara otomatis dengan code program
kita.
Langkah 11: Mengcompile dan Menjalankan (Run) MIDlet di Emulator
Langkah 12: Menjalankan MIDlet kita di Emulator

1 komentar:

Anonim mengatakan...

ckckckck...
paNjaNg beNer, kLiataNA ruMit,,,
tP boLe dicOba jGAg..